Catat, Menpan RB Tjahjo Akan Kurangi PNS Tak Produktif

TANGERANGRAYA.NET – Pemerintah berencana mengurangi aparatur sipil negara (ASN) atau pegawai negeri sipil (PNS) yang tidak produktif di era new-normal pasca-Indonesia dihantam pandemi virus corona. Pemerintah kini mengedepankan ASN yang menguasai teknologi informasi (IT).

Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Tjahjo Kumolo menyebut kelompok produktif selama masa work from home (WFH) kelebihan beban (overload) karena terpaksa mengerjakan tugas yang tidak bisa diselesaikan oleh kelompok tidak produktif.

“Perlu strategi untuk mengurangi yang tidak produktif ini secara bermartabat,” ucap Tjahjo dalam keterangan resmi, dikutip Sabtu (20/6).

ADVERTISEMENT

Menurutnya, pemerintah kini justru memiliki banyak tenaga kerja yang sebetulnya tidak dibutuhkan, tapi kekurangan tenaga yang dibutuhkan.

BacaJuga

Tidak Ada Berita

“Too many, but not enough. Perlu perubahan drastis dalam format kebutuhan kompetensi untuk rekrutmen ke depan,” terang Tjahyo.

Ia mengaku terus berkoordinasi dengan Badan Kepegawaian Negara (BKN) untuk merumuskan ulang sistem manajemen sumber daya manusia (SDM) sesuai dengan era new normal. Maka itu, pemerintah akan melakukan perubahan formasi kebutuhan PNS.

Minimnya produktivitas para pegawai negeri sipil (PNS) tersebut terlihat dari tidak bisa menyelesaikan pekerjaan yang menjadi tanggung jawabnya.

“Jika komposisi dan kompetensi sudah akurat dan jumlah total ASN sudah tepat, maka remunerasinya juga akan bisa meningkat signifikan,” jelasnya.

Untuk saat ini, Tjahjo menyatakan pihaknya sedang fokus memperbaiki kinerja PNS mulai dari tahapan rekrutmen, dengan proses dilakukan menggunakan sistem digital.

“Pemerintah akan mendapatkan SDM terpilih yang akan menggerakkan sistem pemerintahan Indonesia, mereka yang terpilih dengan sistem ini, diharapkan bisa menjadi Smart ASN,” tutur Tjahjo.

ADVERTISEMENT

Profil yang dimaksud smart ASN ini, antara lain integritas, nasionalisme, profesionalisme, berwawasan global, menguasai teknologi informasi, menguasai bahasa asing, memiliki jiwa hospitality, memiliki jiwa wiraswasta, dan memiliki jaringan yang luas.

Dengan begitu, Tjahjo menargetkan pemerintah pada 2024 mendatang bisa mendapatkan SDM yang unggul, berkualitas, dan memiliki integritas.

“Maka kami nanti akan mendapatkan digital talent dan digital leader,” ujarnya.

ADVERTISEMENT

Berita Terkait